Peranan Yang Dimainkan Si Ayah Mempengaruhi Tingkah Laku Anak-Anak

Seorang ayah yang baik ialah mereka boleh menjadi pemimpin, model ikutan serta contoh yang baik kepada anak-anaknya.Justeru, untuk menjadi seorang pemimpin dan model ikutan yang baik, seorang ayah perlu menjadi pendidik dan berpegang kuat kepada disiplin bagi mewujudkan unsur-unsur kemesraan di dalam keluarga dengan menunjukkan contoh yang terbaik.

Dalam sebuah kajian yang dilakukan oleh penyelidik dari Oxford University, didapati bahawa antara punca anak-anak kecil seawal usia satu tahun mempunyai masalah tingkah laku (tantrum sebagai contoh) adalah kerana hilangnya ayah dalam dunia mereka. Bahkan dalam banyak lagi kajian lain di peringkat umur yang berbeza-beza, peranan ayah pada usia awal kanak-kanak (0-5 tahun) adalah antara penentu kepada sikap kanak-kanak pada usia remaja. Baik peranan ayahnya, baiklah anak itu, buruk peranan ayahnya, maka buruklah anak itu.

Dengan kata lain, ayah yang tidak berperanan seperti yang sepatutnya terhadap anak-anak sejak kecil, akan merosakkan tingkah laku anak-anak tersebut.

Begitulah besarnya peranan seorang ayah seperti yang dibuktikan oleh kajian sains. Ini sebenarnya telah ditegaskan lebih awal di dalam Al Quran, di mana kisah pendidikan anak-anak antara ayah dan anaknya lebih banyak berbanding kisah di antara ibu dan anak.

Antaranya adalah kisah Nabi Ibrahim berdoa untuk anaknya selepas membina Kaabah, kisah Nabi Ibrahim berbincang dengan anaknya Ismail (sebelum penyembelihan), kisah doa Nabi Zakaria untuk mendapatkan anak, kisah nasihat Luqman kepada anaknya, kisah Nabi Yaakub bersama anak-anaknya di dalam surah Yusuf dan ketika hampir saat kematiannya di dalam surah Baqarah, kisah nasihat Nabi Ismail dan ahli keluarganya di dalam surah Maryam dan banyak lagi.

Ya, dalam tarbiatul aulad, kisah-kisah dari Al Quran lebih berat terhadap peranan ayah dalam pendidikan anak-anak, kerana itulah yang sepatutnya.

Justeru itu wahai ayah, jangan sia-siakan amanah yang sedang membesar di hadapan mata. Tanggungjawab mendidik anak-anak jangan dilepaskan hanya kepada isteri, apatah lagi orang tua kita. Nikmatilah saat-saat berharga bersama anak-anak yang tidak akan dapat diulang kembali. Ciptalah momen-momen indah bersama anak-anak ketika usia kecilnya kerana momen-momen ini, akan diingati hingga mati oleh anak-anak.

Baca juga : Ibu ini menukarkan dunia tidur anaknya kepada sesuatu yang luar biasa

Baca juga: Pengisian Ustaz Azhar Idrus di Surau Al-Iman

Mesej Seorang Bapa Kepada Anaknya Ini Pasti Membuatkan Anda Tersentuh

Kisah ini berlegar-legar di ruangan whatsapp hasil perkongsian ibu bapa dan anak-anak yang mahu jadikan kisah ini sebagai tauladan. Kami turut kongsikan kisah ini kepada anda, mudah-mudahan ada pengajaran yang dapat diambil daripada cerita yang akan disampaikan.

Kisah ayah dan anak

– – –

Seorang pemuda duduk di hadapan laptopnya. Login facebook.
Benda pertama sekali dia check adalah inbox.
Hari ini dia terlihat sesuatu yang dia terlepas pandang selama ini.
Bahagian ‘other’ di inboxnya
Ada satu, dua mesej.
Mesej pertama, spam.
Mesej kedua dibukanya.
Mesej 3 bulan yang lepas tarikhnya.

Ditatap isinya,
“salam.
Ini kali pertama abah cuba guna facebook.
Abah cuba tambah kamu
Sebagai kawan tapi tak dapat.
Abah pun tak faham sangat benda ni.
Abah cuba hantar mesej ini kepada kamu.
Maaf, abah tak biasa sangat menaip. Ini pun kawan abah yang ajarkan.
Ingat tak bila pertama kali kamu ada henfon?
Masa tu kamu tingkatan 4.

Abah kesian semua anak-anak sekarang ada henfon.
Jadi, abah hadiahkan pada kamu satu. Dengan harapan, kamu akan call abah.
Kalau kamu ada nak kongsi masalah tentang asrama atau sekolah atau apa-apa saja.
Tapi, kamu hanya call abah seminggu sekali. Tanya tentang duit makan dan belanja.
Abah terfikir juga, topup rm10 tapi call abah tak sampai 5 minit.
Boleh habis ke prepaid tu?
Masa kamu kecil dulu, abah ingat lagi bila kamu dah boleh bercakap.
Kamu asyik panggil,
‘abah, abah, abah’.
Abah seronok sekali anak lelaki abah panggil abah.
Panggil mama.
Abah seronok dapat bercakap dengan kamu walaupun kamu mungkin tidak ingat
dan tak faham apa abah cakapkan di umur kamu 4, 5 tahun.
Tapi, percayalah.
Abah dan mama cakap dengan kamu banyak sangat.
Kamulah penghibur kami di saat kami berduka.
Walaupun hanya dengan keletah gelak tawa si kecil.
Bila kamu sekolah rendah. Abah ingat lagi kamu selalu bercakap
dengan abah ketika membonceng motor dengan abah.
Setiap pergi dan balik sekolah. Macam-macam kamu ceritakan pada abah.
Tentang cikgu, sekolah, kawan-kawan.

Abah jadi makin bersemangat bekerja
Keras cari duit untuk biaya kamu ke sekolah. Sebab kamu seronok
Sekali. Gembira.

Ayah mana tidak gembira anak suka ke sekolah belajar.
Bila kamu sekolah menengah. Kamu ada kawan-kawan baru.
Kamu balik dari sekolah, kamu masuk bilik. Kamu keluar bila masa makan.
Kamu keluar dengan kawan-kawan.
Kamu mulai jarang bercakap dengan abah.
Kamu pandai.

Akhirnya masuk asrama. Di asrama, jarak
Antara kita makin jauh.
Kamu cari kami bila perlu.
Kamu biarkan kami
Bila tak perlu.

Abah tahu, naluri remaja. Abah pun pernah muda.

Akhirnya, abah
Dapat tahu kamu ada kekasih. Ketika di universiti,
Sikap kamu sama
Sahaja ketika di sekolah menengah.
Jarang hubungi kami.
Bila balik cuti, kamu dengan henfon kamu. Kamu dengan laptop kamu. Kamu
Dengan internet kamu. Kamu dengan dunia kamu.
Abah tertanya-
Tanya juga sendiri.

Adakah kawan istimewa itu lebih penting dari abah dan mama?
Adakah abah dan mama cuma diperlukan bila kamu nak nikah sahaja sebagai pemberi restu?
Adakah kami ibarat tabung pada kamu sahaja?
Hakikatnya, kamu jarang berbicara dengan abah lagi.
Ada pun boleh
Dibilang dengan jari.
Berjumpa tapi tak berkata-kata.
Tanya sepatah, jawab
Sepatah. Dileter, kamu tarik muka. Dimarah, kamu tak balik cuti.
Malam ni, abah sebenarnya rindu sangat pada kamu.
Bukan mahu berleter, mengungkit atau membangkit.
Cuma abah dah terlalu tua.
Abah dah di hujung
60 an. Kudrat abah tidak sekuat dulu lagi.

Abah tak minta banyak…

Kadang-kadang, abah cuma mahu kamu berada di sisi abah.

Berbicara tentang hidup kamu. Luahkan apa yang terpendam dalam hati kamu.
Menangis pada abah. Mengadu pada abah. Bercerita pada abah
Seperti kamu kecil-kecil dulu.

Apapun. Maafkan abah atas surat abah ini.
Jagalah sembahyang. Jagalah hati. Jagalah iman.
Mungkin kamu tidak punya waktu berbicara dengan abah.

Namun, jangan pula kamu tidak punya waktu berbicara dengan tuhan.
Usah letakkan cinta di hati pada seseorang melebihi cinta kepada tuhan.
Mungkin kamu terabaikan abah.
Namun jangan kamu mengabaikan tuhan.

Maafkan abah atas segalanya.”

Pemuda menitiskan air mata.
Dalam hati perit tidak terkira.
Mana tidaknya. Tulisan ayahandanya itu dibaca setelah 3 bulan beliau pergi buat
Selama-lamanya.

Di saat tidak mungkin lagi mampu memeluk
Tubuh tua ayahnya.

– – –

hargai orang tua kita selama dia masih hidup

Kadang kala kita
Terlalu sibuk dengan kerja…

Sampaikan kita lupa akan dia yang
Membesarkan kita…

Memberi pendidikan utk kita bekerja..
Mengajar kita berjalan utk bekerja..
Jangan nanti anak kita akan melupakan kita sepertimana kita melupakan ibubapa kita.
Seperti mana yang berlaku didalam kisah ” Mesej Seorang Bapa Kepada Anaknya” ini.

Sebarkan kepada mereka yang tercinta. Mereka yang menyayangi Ayah dan Emak.